KAMPUNG NAGA

Kampung Naga merupakan suatu perkampungan yang dihuni oleh sekelompok masyarakat yang sangat kuat dalam memegang adat istiadat peninggalan Ieluhumya. Hal ini akan terlihat jelas perbedaannya bila dibandingkan dengan masyarakat lain di luar Kampung Naga. Masyarakat Kampung Naga hidup pada suatu tatanan yang dikondisikan dalam suasana kesahajaan dan lingkungan kearifan tradisional yang lekat.
Kampung Naga secara administratif berada di wilayah Desa Neglasari, Kecamatan Salawu, Kabupaten Tasikmalaya, Propinsi Jawa Barat. Lokasi Kampung Naga tidak jauh dari jalan raya yang menghubungkan kota Garut dengan kota Tasikmalaya. Kampung ini berada di Iembah yang subur, dengan batas wilayah, di sebelah Barat Kampung Naga dibatasi oleh hutan keramat karena di dalam hutan tersebut terdapat makam leluhur masyarakat Kampung Naga. Di sebelah Selatan dibatasi oleh sawah-sawah penduduk, dan di sebelah Utara dan Timur dibatasi oleh sungai Ciwulan yang sumber airnya berasal dari Gunung Cikuray di daerah Garut. Jarak tempuh dari Kota Tasikmalaya ke Kampung Naga kurang lebih 30 kilometer, sedangkan dari Kota Garut jaraknya 26 kilometer. Untuk menuju Kampung Naga dari arah jalan raya Garut-Tasikmalaya harus menuruni tangga yang sudah ditembok (Sunda sengked) sampai ke tepi sungai Ciwulan dengan kemiringan sekitar 45 derajat dengan jarak kira-kira 500 meter.
Kemudian melalui jalan setapak menyusuri sungai Ciwulan sampai ke dalam Kampung Naga. Menurut data dari Desa Neglasari, bentuk permukaan tanah di Kampung Naga berupa perbukitan dengan produktivitas tanah bisa dikatakan subur. Luas tanah Kampung Naga yang ada seluas satu hektar setengah, sebagian besar digunakan untuk perumahan, pekarangan, kolam, dan selebihnya digunakan untuk pertanian sawah yang dipanen satu tahun dua kali.
Kampung Naga hanyalah sebuah kampung kecil namun penduduknya teguh dan patuh akan tradisi yang ada. Rumah yang terdapat di kampung naga tidak boleh lebih dan kurang dari 108 bangunan baru sisanya Masjid dan tempat pertemuan penduduk.

DALAM SEGI ARSITEKTURAL

Bentuk bangunan di Kampung Naga sama baik rumah, mesjid, patemon (balai pertemuan) dan lumbung padi. Atapnya terbuat dari daun rumbia, daun kelapa, atau injuk sebagi penutup bumbungan. Dinding rumah dan bangunan lainnya, terbuat dari anyaman bambu (bilik). Sementara itu pintu bangunan terbuat dari serat rotan dan semua bangunan menghadap Utara atau Selatan. Selain itu tumpukan batu yang tersusun rapi dengan tata letak dan bahan alami merupakan ciri khas gara arsitektur dan ornamen Perkampungan Naga.

Keunikan di Kampung Naga adalah atap rumah yang terbuat dari ijuk. Yang bersifat lebih alami karena bahan-bahan berasal dari alam. Dapat dilihat pada gambar bahwa di kampung naga ini kita dapat menjumpai adanya keterkaitan antara arsitektur dan lingkungan. Dengan mempertahankan bentuk dari alam itu sendiri. Pemanfaatan ruang dalam segi pembangunan rumah tinggal bersifat terpusat di satu titik sehingga masyarakat pun dapat bersosialisasi dengan mudah.
peristiwa tersebut dapat sering kita jumpai hampir si setiap harinya.

2 komentar:

  1. Artikelnya keren. Terima kasih.

    BalasHapus
  2. simak baek2 suratan yang tersirat dibalik budaya yang dipegang kuat masyarakat kampung naga ini. hayo o o o o siapayang tahu cepat. tunjuk jari tingi2

    BalasHapus